jalan-jalan ke Sumbar

Jalan-Jalan ke Sumatera Barat

Saat musim libur lebaran tiba, banyak orang menyempatkan diri pergi berlibur bersama keluarga besarnya. Momen yang untuk sebagian orang mungkin hanya dirasakan setahun sekali, kumpul sama keluarga besar dan pergi jalan-jalan ke suatu tempat. Termasuk bagi saya dan keluarga.:)

Tahun ini, karena kami semua berlebaran di Pekanbaru, kami memutuskan untuk jalan-jalan ke Sumatera Barat. Hihihi so mainstream, ya? Hampir semua orang yang berlebaran di Pekanbaru dan sekitarnya pasti akan menuju Sumatera Barat, khususnya Bukit Tinggi untuk berlibur. Empat tahun silam, saya dan keluarga pernah ‘memaksakan’ diri jalan-jalan ke Bukit Tinggi di hari raya kedua. Alhasil kami sampai bermalam di sebuah masjid di Bukit Tinggi dan stuck di jalan selama berjam-jam sampai mobil mogok karena kepanasan hihihi.

Ya, Bukit Tinggi di peak season sebaiknya dihindari.

Nah, trus kemana lagi dong kalo bukan ke Bukit Tinggi? Well, Sumatera Barat tidak hanya Bukit Tinggi loh.:) Meskipun untuk sebagian orang kayanya gak afdol ya kalo ke Sumatera Barat gak berpose dulu di jam gadang hihihi. Tapi percayalah, ada banyak destinasi wisata lain yang wajib kalian kunjungi di Sumatera Barat.

Salah satunya adalah yang menjadi destinasi utama saya dan keluarga di perjalanan kali ini. Istana Baso Pagaruyung di Batusangkar dan Danau Atas Bawah di Solok.:)

Saya dan keluarga berangkat dari Pekanbaru sekitar jam 9 pagi. Karena tujuan utama adalah Batusangkar, jadi dari Payakumbuh kami akan langsung menuju Baso. Tidak melewati Bukit Tinggi karena berdasarkan info yang saya dapatkan, akses masuk Bukit Tinggi superrr macet. Walaupun tujuan utama kami bukan ke Bukit Tinggi, bukan berarti jalanan lancar jaya ya. Jalanan cukup padat di beberapa titik, terutama di area yang dekat dengan tempat wisata dan SPBU (yes, di mana ada SPBU di situ ada antrian panjang yang mengular).

Jika berangkat dari Pekanbaru, sekitar 30 km sebelum memasuki Payakumbuh, kita akan ‘bertemu’ dengan the famous Kelok Sembilan. Jalan yang berkelok-kelok sebanyak 9x ini memang menjadi salah satu spot pemberhentian yang paling banyak diminati. Terlebih sejak jembatan layang yang dibangun dari tahun 2003 silam, telah diresmikan tahun lalu. Kita bisa berhenti di Kelok Sembilan ini untuk berfoto sambil menikmati kemegahan jembatan layang. Di sepanjang jalan juga ada banyak pedagang kaki lima yang berjualan jagung bakar, pop mie, dan minuman dingin. Bisa sekalian jajan-jajan lucu deh hihihi.

Well, sayangnya, pengunjung masih kurang sadar diri untuk menjaga kebersihan areal pemberhentian Kelok Sembilan ini. Karena saya menemukan banyak sekali sampah jajanan yang dibuang sembarangan.😦 Dari segi keamanan juga masih minim, karena di tebing yang menjadi spot foto paling kece, tidak disediakan pagar pembatas sehingga sangat riskan tergelincir jika kita tidak hati-hati.

3 DSC07223 DSC07229Setelah puas berfoto dengan pemandangan Kelok Sembilan yang menawan, saya dan keluarga pun melanjutkan perjalanan. Di sepanjang perjalanan dari Payakumbuh menuju Batusangkar, banyak pemandangan gunung dan sawah yang menyegarkan mata. Di kiri dan kanan jalan yang terlihat hanya warna hijau yang bikin mata adem!:)

DSC07512Perjalanan dari Pekanbaru ke Batusangkar memakan waktu kurang lebih 10 jam. Itu sudah termasuk beberapa kali berhenti makan siang, sholat zuhur dan jalan yang padat merayap.:) Karena sampai di Batusangkar sudah malam, rencana ke Istana Baso pun diundur jadi keesokan harinya. Cerita tentang Istana Baso bisa dibaca di postingan ini ya. Yang pasti, buat yang penasaran ingin tau tentang apa isi di dalam rumah gadang, harus banget masuk ke dalam Istana Baso Pagaruyung ini.😉

DSC07358Dari Istana Baso, kami melanjutkan perjalanan menuju Danau Atas Bawah di Solok. Di sepanjang perjalanan dari Batusangkar menuju Solok, kami melewati Danau Singkarak. Dengan latar belakang Gunung Singgalang, Danau Singkarak yang merupakan danau terluas kedua di Sumatera ini terbentang sepanjang kurang lebih 20 km di dua kabupaten yaitu Kabupaten Solok dan Kabupaten Tanah Datar. (Info : Wikipedia).

DSC07640Di sepanjang Danau Singkarak ini terdapat banyak pedagang Ikan Bilih. Ikan ini berasal dari Danau Singkarak. Saat membeli ikan bilih harap berhati-hati, karena berdasarkan info dari salah seorang teman, ikan bilih yang dijual di sepanjang Danau Singkarak ternyata ada yang dibawa dari Sumatera Utara. Ikan bilih yang dibawa dari Sumatera Utara ini rasanya agak pahit dan biasanya dijual dalam keadaan sudah setengah digoreng. Ukurannya juga lebih besar daripada ukuran ikan bilih asli Danau Singkarak.

Unfortunately, kemarin saya salah beli ikan karena ikan yang saya beli ketika digoreng rasanya pahit hiks. Padahal kalo kata teman saya, ikan bilih yang asli jika digoreng tidak akan pahit rasanya.😦

DSC07645Ikan Bilih Danau Singkarak. Dicurigai ini yang dari Sumatera Utara. Harganya Rp 140.000 per kg.

Perjalanan ke Danau Atas Bawah atau yang lebih dikenal dengan Danau Diateh dan Danau Bawah memakan waktu kurang lebih 1,5 jam dari pusat kota Solok. Kedua danau itu berada di Kawasan Danau Kembar, kabupaten Solok. Danau ini berada di dataran tinggi, oleh karena itu di sepanjang jalan menuju kawasan wisata ini, kita akan melihat hamparan kebun teh yang berwarna hijau dan beragam sayuran segar yang dijajakan di pinggir jalan.

DSC07532Waktu yang tepat untuk mengunjungi kawasan wisata Danau Kembar ini menurut saya adalah siang hari. Karena di sore hari, kabut sudah turun dan jarak pandang sangat terbatas. Untuk menikmati pemandangan Danau Diateh dan Danau Bawah, kita bisa mampir ke Panorama Kawasan Danau Kembar. Biaya masuknya Rp 5.000 untuk orang dewasa dan Rp 3.000 untuk anak-anak.

Kedua danau ini dinamakan Danau Kembar karena konon jika dilihat dari atas, danau ini seperti dua buah danau yang bentuknya serupa dengan posisi yang bersebelahan. Jika ingin melanjutkan perjalanan, kurang lebih beberapa km lagi (ke arah Alahan Panjang) kita bisa sampai ke pinggir danau Bawah. Dari kejauhan sudah terlihat birunya air danau dan tingginya pohon pinus yang berdiri kokoh di sepanjang tepi danau. Sayangnya saya tidak sampai ke sana karena hari yang sudah sore dan berkabut.

Well, menurut saya waktu yang tepat untuk mengunjungi kawasan wisata ini adalah di pagi dan siang hari. Karena di sore hari kabut sudah turun dan jarak pandang sangat terbatas. Saya sampai di Panorama Kawasan Danau Kembar sekitar jam 5 sore dan yang terlihat hanyalah kabut dimana-mana.

1Oh ya, untuk penginapan, katanya sih ada penginapan di sekitaran danau ini. Ratenya saya kurang tau berapa. Tapi penginapan di sana kurang direkomendasikan karena kondisi air kurang lancar di sana. Air di danau ini memang tidak dapat digunakan untuk kebutuhan sehari-hari karena mengandung belerang yang cukup tinggi. Karena pertimbangan itulah akhirnya saya menginap di kota Solok.

Nah, jika sudah sampai di kota Solok, jangan lupa singgah untuk sholat di Masjid Agung Al-Muhsinin Solok. Masjid ini terletak di jalan Datuk Perpatih, kota Solok. Masjid Agung Al-Muhsinin ini diresmikan tahun 2011 setelah dibangun kembali karena sempat hancur saat gempa bumi melanda Sumatera Barat tahun 2006 silam. Masjid dengan bangunan yang baru saat ini sangat megah dan benar-benar indah. Kebersihan masjid juga sangat dijaga. Saat pagi hari saya sampai di masjid itu, terlihat beberapa petugas berseragam yang sedang membersihkan Masjid Agung Al-Muhsinin.

Saat memasuki ruang utama yang menjadi areal sholat di Masjid Agung Al-Muhsinin ini, saya seketika merasa merinding melihat kemegahan masjid ini. Ruang sholat yang begitu besar dan dibuat tanpa sekat dengan lantai parket yang indah benar-benar membuat saya terdiam di salah satu sisi masjid memandangi keindahan interior masjid ini. Ah, sungguh saya jatuh cinta sama Masjid Agung Al-Muhsinin ini.:)

2 DSC07606 DSC07610Well, dari rangkaian perjalanan singkat ini, saya bisa mengatakan dengan yakin bahwa ya, Sumatera Barat memiliki potensi lokal di bidang pariwisata yang begitu mengagumkan. Semua pilihan wisata ada di sana. Tinggal tentukan saja ingin ke mana.

Mau melihat hamparan kebun teh dan merasakan sejuknya udara pegunungan? Bisa ke kawasan Danau Kembar di kabupaten Solok.

Mau mengintip isi di dalam rumah gadang? Bisa kunjungi Istana Baso Pagaruyung di Batusangkar.

Mau bermain di pantai? Bisa ke Padang dan Pariaman.

Mau melihat tebing yang menjulang tinggi? Lembah Harau di Payakumbuh yang jadi jawabannya.

Mau berpose di iconnya Sumatera Barat? Ya silahkan meluncur ke Jam Gadang di Bukit Tinggi.

Mau berwisata kuliner? Ah, ada banyak restaurant atau tempat makan yang bisa didatangi di Sumatera Barat. Tidak akan ada yang menandingi kelezatan masakan Padang kan?😉

Jalan-jalan di Sumatera Barat tidak akan cukup hanya dalam waktu beberapa hari saja. Semoga lain kali saya bisa ke sana lagi dan bisa mengeksplor sisi lain Sumatera Barat ya.:)

Kamu sendiri pernah jalan-jalan ke Sumatera Barat? Share ceritanya, dong!😉

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s